promil

Mencoba promil (lagi) di klinik daya medika / klinik dr.Sanders B

its 2017 already!!! dan tidak terasa usia perkawinan sudah 2.5 tahun kayanya sudah saatnya di seriusin yah semua usaha promil ini.

Setelah selama ini sebenernya saya termasuk yang on & off banget sih sama urusan perdokteran ini karena sudah 3 dokter yang di datengin dan semua resep nya ujung2nya sama hanya Profertil dan Ovacare trus jadi lah rata- rata setiap sudah 2 kunjungan pasti saya tidak datang2 lagi 😀

Kali ini setelah di ajak teman untuk ikut seminar Bayi tabung yang di adakan klinik daya medika / klinik dr. Sanders B ini kok rasanya cukup tertarik untuk memulai promil lagi yah

semoga sih tidak harus langsung bayi tabung yah tapi rasanya tertarik untuk mencoba promil lagi di klinik ini.

Yang unik banget dari klinik ini adalah , sisterm dokter di sini adalah sistem team jadi kita tidak pilih2 dokter (bukan tidak boleh lho yah) boleh2 saja pilih dokter selama mau rajin datangnya selalu di hari yang ada dokter itu saja karena di sini rata2 per hari nya dokter nya beda2 semua dan menurut komitmen awal mereka sih meskipun dokter nya beda2  setiap dokter ini akan saling update kondisi pasien ke yang lain..

jadi nya langsung nyambung setiap kunjungan meskipun beda2 dokternya.

ok kita mulai di kunjungan pertama yah

 

Sabtu, 11 maret 2017

Kalau sabtu kemarin saya dapat nya dr. Shanti Olivia jam praktek nya 08.30. Ternyata dokter ini pun ada waktu seminar Bayi Tabung yang lalu.

Kesan pesan saya ke klinik daya medika + dokter nya itu adalah :

Pro:

  • Karena ini adalah basisnya klinik jadi jauh dari kesan tegangnya rumah sakit , terasa lebih homey mungkin karena memang lebih kecil yah.
  • Klinik nya bersih dan sepertinya cukup lengkap, ada beberapa poli seperti poli gigi, dokter umum dan ada juga fasilitas medical check up
  • Lokasi termasuk gampang di cari, di kedoya (pinggir jalan toll kebon jeruk)
  • Sistem kerja dokter yang team work (masih belum bisa tau sih ini termasuk pro / cons) tapi so far kesan yang di dapat masih pro karena jadi kita bisa ke klinik kapan pun kita sempet ga harus pilih hari2 tertentu saja.

Cons:

  • sebenernya ini ga terlalu cons banget sih TAPIIII untuk kalian2 yang tipe nya pengen dpt dokter yang super ngemong + super ngejelasin,, avoid dr shanti olivia ini yaah.. doi termasuk super duper to the point.. ga ada basa basi sedikit pun di dalem juga sebentar banget.

 

Dari visit pertama yang singkat banget itu, saya di resepin vitamin utk di minum selama 1 bulan ada Eturol (asam folat gitu) dan fetavita (Vit. E) harus di minum setiap hari jangan ada yang bolong dan kalau bisa di jam2 yang sama.

dan next step-nya itu harus cek gula darah karena again ternyata masih PCO juga  😦 😦  so di curigain lah soal gula darah oleh dokter dan utk suami akan HALO Test kalau menurut dokter prosesnya sama aja kaya analisa sperma biasa tapi hasilnya nanti akan lebih menyeluruh karena ini utk cek DNA dan genetik sperma gitu.

ok segini dulu yah,, rencana minggu depan kita mau test dulu lalu bulan depan akan balik ke klinik lagi.

 

Wish us luck 🙂

 

 

 

 

promil

Second visit to dr Eric Kasmara

Karena akhirnya si “bulan” masih juga dateng2 lagi..

kembalikan lagi nya ke dr Eric ini, kmrn balik pas hari ke 4 haid (sebenernya di suruh nya hari ke 2 or 3, tapi karena masih di Bandung baru bisa lah hari ke 4..

pas dateng ga ada proses USG dll karena emang masih perboden juga kan jadinya hanya di resepin profertil dan see you di hari ke 8-10 lagi setelah hari pertama minum profertil ini.

 

 

promil

Memulai promil (program hamil) lagi yuk..

Karena sudah telat kedatangan si tamu bulanan hampir 2 minggu tapi di test masih negatif dan karena bulan depan itu sudah anniversary perkawinan ke 2 (2 taun) jadi mulai membulatkan tekad untuk ke dokter lagi yuk!!!! ^^ (semangat #talktomyself)

 

Setelah browsing sana sini lagi dan sempet coba 2 dokter lain dengan pertimbangan cari yang deket kantor atau cari yang terkenal, akhirnya sekarang di putusin cari yang deket rumah aja deh.

Pilihannya jatuh ke RS PURI INDAH dan dokter nya adalah dr. Erik Kasmara  salah 1 pertimbangannya karena dr erik kasmara ini prakteknya setiap hari (senin – jumat) jadi flexible banget untuk pilih2 waktu konsultasinya.

 

ini ada artikel menarik tentang dr Erik Kasmara ini

http://health.detik.com/read/2015/12/03/143249/3087017/1201/eric-kasmara-dokter-kandungan-yang-pernah-ingin-jadi-pemain-film-kung-fu

 

Screenshot 2016-08-30 17.43.37
jadwal praktek dr erik

Kesan-kesan dari kunjungan pertama ini Memuaskan

(+) 

  • soal antrian tetep panjang dan lama dapet nomor 19 jam 3 sore masuk2nya jam 4-an dan ini karena suster2nya bilang dr erik itu kalau ketemu pasian minimal 20-30 menit (gak pernah mau buru2)
  • dokter nya gak main langsung suruh USG buru2 tapi dia minta di jelasin sejelas2nya “perjuangan” kita selama ini ngapain aja dan semua di catet bener2 sama dr Erik
  • Setelah selesai menjelaskan di lanjutkan si dokter kasih “kuliah singkat” tentang proses pembuahan dll.
  • Dan, dokter erik bukan tipe yang gampang kasih obat (buktinya di kunjungan saya yang pertama ini tidak ada resep apa2)

(-) Belum ketemu

Sejauh ini hasil nya saya tetap masih di diagnosa PCO tapi kali ini ada sedikit harapan karena ada sel telur yang ukurannya cukup besar 🙂

semoga minggu depan bisa ada kabar baik.

 

Semangat teman2 sesama pejuang promil!!

 

My Life My Way · promil

Akhirnyaaa HSG jugaa…

Akhirnya yaah setelah ketunda sebulan karena beneran deh gua takut banget buat HSG (Hystero Salpingo Graphy) trus giliran kemaren gua udah niat banget sudah booking waktu juga di RS Puri Indah untuk hari sabtu sama dokter Rahmi (pengennya cewe) eh tiba2 pas jumat gua confirm tau2 di bilang lah kalau dokter Rahmi berhalangan dan baru bisa lagi hari Selasa, wah ini bener2 bikin mood jeblok banget deh dan jadinya sempet bikin ilfil sama RS Puri Indah ini karena kalau bukan gua yang telp duluan ke Radiologinya mereka pun ga ngabarin gua kalau dr Rahmi nya berhalangan.

Tapi karena di pikir2 lagi lebih cepat juga lebih baik jadi tetep deh malam itu meskipun sama dokter cowo gua jabanin juga.. dapetnya sama dr Andi Darwis konon katanya sih dia dokter senior di Radiologi RS Puri Indah dan telaten banget kerjanya dah gitu gak pake sakit.

So, jam 4 sore sendirian meluncur lha gua ke RS Puri Indah (si suami masi kerja) daftar2 dan akhirnya kepotong jam sholat magrib jadi gua baru dapet giliran hampir jam 7 tapi gpp hati udah teguh banget harus HSG malam ini juga karena kalau gak pasti yang ada gua mundur lagi ke bulan depan,, means promil pending lagi dong..

Masuk ruang eksekusi,, ada ranjang khas rumah sakit gitu dan alat2 Xray canggih di sana, gua langsung di suruh sama suster untuk ganti (sejenis) baju operasi (yang baju hijau terusan gitu dan ada ikatannya di belakang) Baju, celana dan CD kita harus di copot (iya lha yaah kan mau HSG) sisain BH doank yaah 😀

Tindakan pertama itu suster suruh kita tiduran telentang aja santai karena mau di Xray dalam kondisi polos / sebelum tindakan apa2.

Then gak lama dokternya masuk dan dia rajin ngajak ngobrol terus mungkin biar ga panik yah.. pas mulai itu kedengeran tuh bunyi besi2an si cocor bebek itu suaranya bikin jadi berasa lagi di operasi beneran deh hehehe tapi karena emang udah niat, plus doktenrya juga sabar dan ajak ngorol terus jadinya ga berasa sakit lhoooo, sepanjang proses dokter masukin kateter itu yang paling berasa di gua itu cuman mules2 aja dan dokter selalu wanti2 sesakit atau senyeri apapun ga boleh sampai angkat pant*t yah harus tarik naafas aja terus..

setelah kateter selesai pasang ini lah saatnya moment of truth,, salah satu momen penetuan langkah apa yang harus di jalanin selanjutnya buat promil ini..

Pelepasan cairan pertama,, mulai gua ngerasa nyeri2 lagi kata dokternya kalau nyeri itu bagus berarti emang cairannya mengalir karena cairan kontras yang di pakai ini sejenis betadine jadi rasa nyeri itu karena ibaratnya ada luka yang kena cairan betadine dan itu sangat wajar dan bagus..

Selama proses pelepasan cairan gua bisa sih nengok dan liat ke tivi hasil Xray nya tapi gua gak gitu ngerti jadi memutuskan relax dan merem aja deh daripada nebak2 sendiri.

 

Pelepasan cairan kedua, nyeri nya mulai nambah tapi masih bear-able siih , bener2 inhale exhale aja ngebantu banget.

nah pelepasan cairan ketiga, mulai gak berasa apa2 lagi.

Selesai deh, dokternya langsung ngomong kedua saluran bagus nih ga ada sumbatan.. waaaaaa rasanya pengen loncat dan peluk dokternyaaa 😀 😀

legaaaa banget lho udah tau kalau secara saluran indung telur gua ga ada saluran yang mampet karena dari kemaren2 itu yang bikin gua makin parno all the time itu karena mikir kalau bakal ada yang mampet nanti harus tiup rahim lha, harus laparaskopi lha dll. waaaa tidaaakk!!!

so,, i have done my part minggu depan giliran si bebeb yang jalanin moment of truth nyaa.

Update:

Jadi confirm yah RS Puri Indah untuk HSG itu BISA terima pasien luar yang membawa surat pengantar dari dokter luar tersebut karena kalau telp nya ke bagian resepsionis  / administration mereka tuh rata-rata akan otomatis bilang gak boleh jadi mending langsung aja telp dan minta sambunginnya ke Radiologi yah nanti baru utarakan apa yang kita mau ke bag Radiologinya langung.

Biayanya per April 2016 Rp 1.300.000,- (termasuk sedikit mahal bahkan di bandingkan sama RS Grand Family PIK atau lab. Pramita) tapi mengingat tenang dan santainya dokter Andi Darwis saat proses rasanya kok harga segitu worth banget deh..

Semangat yah buat para ladies2 di luar sana yang baru mau HSG, mood kita bener2 penjadi penetu banget rata2 gua denger dari temen2 gua kalau mereka tu emang tegang banget selama proses jadinya kesakitan gitu.. so just relax and go with the flow.. banyakin tarik nafas dan merem aja.

 

Happy promil ladiieess…